Pages

Thursday, December 10, 2009

Jauh atau Dekat


Qayyum, seorang pelajar agak tertekan akibat dari masalah-masalah yang menimpa dirinya. Kadang-kadang dia merasakan sudah putus asa dengan hidupnya dan seakan mengalami jalan buntu. Suatu hari, selepas solat isyak berjemaah di masjid, dia berjumpa dengan gurunya untuk mengadu tentang masalah yang dihadapinya. Di ruang legar masjid itu dia mengadukan masalah hidupnya. Dia menumbuk-menumbuk lantai sambil menjerit mengatakan, “Saya memohon dan berdoa supaya Allah menolong saya, tapi ustaz kenapa Allah tidak menjawab dan mengabulkan doa saya?”

Gurunya diam sejenak dan bangun meninggalkan Qayyum pergi ke ruangan yang jauh sedikit darinya. Gurunya duduk di situ dan bercakap sesuatu kepadanya dan menantikan jawapan daripada Qayyum. Qayyum kebingungan kerana tidak mendengari apa yang dikatakan gurunya. Lantas dia bangun dan mendapatkan gurunya dan bertanya, “ Apa yang ustaz cakap tadi..?maaf, saya tak dapat dengar.”

Gurunya dengan tenang menjawab, “ Anakku, kadang-kadang begitulah Allah dengan kita. Kadang-kadang Allah berbisik kepada kita dan kita perlu lebih mendekati Allah untuk mendengar dengan lebih jelas lagi.

Akhirnya Qayyum mengerti.

Kadang-kadang kita inginkan Allah menjawab doa kita dengan segera. Kita inginkan Allah mengabulkan doa kita saat itu juga. Walhal, kita sebenarnya jauh dari Allah.

“Apabila hambaku bertanya kepadamu tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila mereka berdoa kepadaKu. Hendaklah mereka memenuhi(perintah)Ku dan beriman kepadaKu, agar mereka mendapat petunjuk.” ~ Al-Baqarah 186~

Sunday, October 4, 2009

25 Pesanan Luqmanul Hakim

01 – Hai anakku: ketahuilah, sesungguhnya dunia ini bagaikan lautan yang dalam, banyak manusia yang karam ke dalamnya. Bila engkau ingin selamat, agar jangan karam, layarilah lautan itu dengan SAMPAN yang bernama TAKWA, ISInya ialah IMAN dan LAYARnya adalah TAWAKKAL kepada ALLAH.

02 – Orang – orang yang sentiasa menyediakan dirinya untuk menerima nasihat, maka dirinya akan mendapat penjagaan dari ALLAH. Orang yang insaf dan sedar setalah menerima nasihat orang lain, dia akan sentiasa menerima kemuliaan dari ALLAH juga.

03 – Hai anakku; orang yang merasa dirinya hina dan rendah diri dalam beribadat dan taat kepada ALLAH, maka dia tawadduk kepada ALLAH, dia akan lebih dekat kepada ALLAH dan selalu berusaha menghindarkan maksiat kepada ALLAH.

04 – Hai anakku; seandainya ibubapamu marah kepadamu kerana kesilapan yang dilakukanmu, maka marahnya ibubapamu adalah bagaikan baja bagi tanam tanaman.

05 – Jauhkan dirimu dari berhutang, kerana sesungguhnya berhutang itu boleh menjadikan dirimu hina di waktu siang dan gelisah di waktu malam.

06 – Dan selalulah berharap kepada ALLAH tentang sesuatu yang menyebabkan untuk tidak menderhakai ALLAH. Takutlah kepada ALLAH dengan sebenar benar takut ( takwa ), tentulah engkau akan terlepas dari sifat berputus asa dari rahmat ALLAH.

07 – Hai anakku; seorang pendusta akan lekas hilang air mukanya kerana tidak dipercayai orang dan seorang yang telah rosak akhlaknya akan sentiasa banyak melamunkan hal hal yang tidak benar. Ketahuilah, memindahkan batu besar dari tempatnya semula itu lebih mudah daripada memberi pengertian kepada orang yang tidak mahu mengerti.

08 – Hai anakku; engkau telah merasakan betapa beratnya mengangkat batu besar dan besi yang amat berat, tetapi akan lebih lagi daripada semua itu, adalah bilamana engkau mempunyai tetangga (jiran) yang jahat.

09 – Hai anakku; janganlah engkau mengirimkan orang yang bodoh sebagai utusan. Maka bila tidak ada orang yang cerdik, sebaiknya dirimulah saja yang layak menjadi utusan.

10 – Jauhilah bersifat dusta, sebab dusta itu mudah dilakukan, bagaikan memakan daging burung, padahal sedikit sahaja berdusta itu telah memberikan akibat yang berbahaya.

Friday, May 8, 2009

AIRMATA RASULULLAH SAW...

Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang berseru mengucapkan salam. 'Bolehkah saya masuk?' tanyanya. Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk, 'Maafkanlah, ayahku sedang demam', kata Fatimah yang membalikkan badan dan menutup pintu.

Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah, 'Siapakah itu wahai anakku?'
'Tak tahulah ayahku, orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya,' tutur Fatimah lembut. Lalu, Rasulullah menatap puterinya itu dengan pandangan yang menggetarkan.

Seolah-olah bahagian demi! bahagian wajah anaknya itu hendak dikenang.

'Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia.
Dialah malaikatul maut,' kata Rasulullah, Fatimah pun menahan ledakkan tangisnya. Malaikat maut datang menghampiri, tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tidak ikut sama menyertainya.

Kemudian dipanggilah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap di atas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan penghulu dunia ini.

'Jibril, jelaskan apa hakku nanti di hadapan Allah?', tanya Rasululllah dengan suara yang amat lemah.
'Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti ruhmu..
'Semua syurga terbuka lebar menanti kedatanganmu,' kata Jibril.
Tapi itu ternyata tidak membuatkan Rasulullah lega, matanya masih penuh kecemasan. 'Engkau tidak senang mendengar khabar ini?', tanya Jibril lagi.
'Khabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?'
'Jangan khawatir, wahai Rasul ! Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku: 'Kuharamkan syurga bagi siapa saja, kecuali umat
Muhammad telah berada di dalamnya,' kata Jibril.
Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas. Perlahan ruh Rasulullah ditarik.

Nampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya menegang. 'Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini.'
Perlahan Rasulullah mengaduh. Fatimah terpejam, Ali yang disampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril memalingkan muka.

'Jijikkah kau melihatku, hingga kau palingkan wajahmu Jibril?'
Tanya Rasulullah pada Malaikat pengantar wahyu itu.
'Siapakah yang sanggup, melihat kekasih Allah direnggut ajal,' kata Jibril.
Sebentar kemudian terdengar Rasulullah mengaduh, karena sakit yang tidak tertahankan lagi.....

'Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku.'
Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tidak bergerak lagi.
Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu, ! Ali segera mendekatkan telinganya. 'Uushiikum bis shalati, wa maa malakat aimanuku'
'peliharalah shalat dan peliharalah orang-orang lemah di antaramu.'


Diluar pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukan.
Fatimah menutupkan tangan di wajahnya, dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan.

'Ummatii,ummatii,ummatiii?' - 'Umatku, umatku, umatku'
Dan, berakhirlah hidup manusia mulia yang memberi sinaran itu.
Kini, mampukah kita mencintai sepertinya?
Allahumma sholli 'ala Muhammad wa baarik wa salim 'alaihi

Betapa cintanya Rasulullah kepada kita.

Sunday, February 15, 2009

Mampukah aku..bersediakah aku..??

Sudah lama rasenya aku tidak update blog ini..

Kebelakangan ini banyak perkara yang berlaku kat aku
dan kadang-kadang aku terasa amat lemah dan kerdilnya aku ini..
tidak mampu untuk menguruskan perkara yang seremeh itu..

Tika ini aku masih dalam keadaan kurang sihat
dan sahabat baik ku pun dalam keadaan kurang sihat..
semoga Allah memberikan balik nikmat kesihatan kpd mu..

Di sebalik yang berlaku ini..
aku terfikir tentang KEMATIAN..
memang lumrah manusia yang lemah imannya seperti aku ini..
hanya ingat tentang kematian bila diuji dengan kesakitan..
atau kehilangan sesuatu..

Kematian merupakan sesuatu yang pasti..

"Setiap yang bernyawa pasti merasai kematian.."

"..Dan tiada siapa pun yang mengetahui apa yang akan dilakukannya esok(sama ada baik atau jahat).dan tiada siapa pun mengetahui di bumi negeri manakah dia akan menemui ajal.Sesunggunya Allah Maha Mengetahui lagi amat meliputi pengetahuanNya."
-Surah Luqman ayat 34

Kita tidak mengetahui apa yang akan berlaku esok..
dan kita tidak mengetahui apakah kita masih berada di dunia ini esok..
atau bila ita sedar dari tidur kita sudah berada di dunia lain..
Tidak mustahil jika itu berlaku kepada kita..
Bersediakah kita jika itu berlaku??

Percaya atau tidak..
kadang-kadang kita merasakan kita dah cukup bersedia untuk menghadapi saat kematian..
kita merasakan..
Iman kita dah cukup kuat untuk melawan godaan syaitan ketika sakaratul maut..
Amal soleh kita dah cukup bertimbun untuk ditimbang di atas mizan nanti..
Niat kita dah cukup ikhlas untuk dinilai nanti
dan Akhlak kita dah cukup mulia untuk dipersembahkan di depan Allah nanti...

Lupakah kita bagaimana Rasulullah ketiak berhadapan dengan sakaratul maut..
lupakah kita bagaimana Jibril yang tidak pernah memalingkan mukanya dari Rasulullah
terpaksa memalingkan mukanya ketika Rasulullah di ambang sakaratul maut..
Jibril tidak sanggup melihat kesakitan Rasulullah ketika itu..
Ya Rasulullah sakit ketika menghadapi sakaratul maut..
kekasih Allah sakit ketika berhadapan dengan sakaratul maut..
hingga baginda berdoa jika begitu sakitnya sakaratul maut baginda meminta kesakitan ummatnya dipindahkan kepadanya..

Jika semulia Kekasih Allah yang maksum pun merasa kesakitan berhadapan dengan sakaratul maut hinggakan Jibril tidak sanggup melihatnya..
macam mana dengan kita yang hina ini..???
siapakah kita di sisi Allah???
Kekasih Allah??
Golongan yang dicintai Allah dan Allah mencintai mereka??
Para syuhada'??

atau...

kita hanya seorang hamba yang sarat dengan dosa tetapi merasakan diri tidak berdosa..
dan sombong untuk bertaubat..
macam mana keadaan kita sekiranya Izrail datang menjemput kita sekarang??
adakah kita akan selamat...
Astaghfirullah...!!!





"YA ALLAH..SESUNGGUHNYA ENGKAU MAHA PENGAMPUN LAGI MAHA MULIA..SUKA KEPADA HAMBA YANG MEMINTA AMPUN..MAKA AMPUNILAH KAMI..YA ALLAH..LEMAHNYA KAMI..HINANYA KAMI..
SEDIKITNYA AMALAN KAMI..SEDIKITNYA MASA YANG KAMI LUANGKAN UNTUK MENGINGATIMU..UNTUK MEMBELA AGAMA MU.. TAPI YA ALLAH.. KAMI TIDAK PERNAH MENYEKUTUKAN ENGKAU..MAKA AMPUNKANLAH KAMI DAN TERIMA LAH DOA KAMI.. TERIMALAH TAUBAT KAMI SEBELUM SAMPAINYA AJAL KAMI..DAN BERILAH RAHMAT KETIKA DATANGNYA AJAL KAMI..DAN KEAMPUNAN SELEPAS AJAL KAMI..PERMUDAHKAN LAH SAKARATUL MAUT BAGI KAMI..DAN MASUKKAN KAMI DALAM GOLONGAN YANG ENGKAU REDHAI..AMIN.."

Saturday, January 17, 2009

Apa yang mampu kita lakukan..??

Apa yang mampu kita lakukan untuk saudara-saudara kita di palestin sana..??
Kita tidak mampu untuk pergi berperang di sana..
Namun jangan disebabkan ketidakmampuan itu kita langsung tiada ikhtiar lain
untuk membantu saudara kita di sana.

doa yang kita sering panjatkan..
Qunut nazilah yang kita sering ucapkan dengan sepenuh pengharapan..
hingga mengalirkan air mata..
alhamdulillah..

demonstrasi membantah kekejaman Israil LAKNATULLAH..
itu salah satu cara untuk menunjukkan keprihatinan kita..
saya cukup kagum dengan semangat itu..

rakyat malaysia cukup pemurah..
saya akui..
di kampus saya sendiri tabung palestin yang dikumpulkan ketika
"perhimpunan air mata palestin" melebihi rm1000..
begitu prihatin sifat mereka..
syukur..

Itulah antara cara-cara yang dapat kita lakukan..
dan mungkin ada banyak lagi yang kita mampu lakukan..

Tapi saya agak terkilan dengan satu perkara
di mana salah satu cara untuk membantu perjuangan rakyat palestin
ialah dengan MEMBOIKOT barangan Yahudi dan USA..
Tapi apa yang saya lihat masih ramai lagi
yang masih memhulurkan duit kepada Yahudi dan sekutunya..
Telah banyak web,akhbar yang menyatakan setiap sen yang kita hulurkan
digunakan oleh Yahudi untuk membeli peluru dan menggunakannya untuk
membunuh saudara-saudara kita disana..
tidakkah itu cukup untuk menyedarkan kita kepentingan memboikot ini..??

Peryataan Penasihat Majlis Agama Islam Johor, Dato Nooh Gadot ketika
mengulas isu Palestin..
"Ummat Islam WAJIB memboikot barangan AS dan Yahudi sebagai membantu perjuangan
rakyat Palestin"

Dan banyak lagi Ulama' yang selari pandangannya dengan kenyataan ini..
Jadi sekiranya hukum memboikot wajib, jika sekiranya kita tidak melakukan
bukankah HARAM hukumnya??

Ini antara barangan yang WAJIB kita boikot..




Ayuh sahabat-sahabat..!!
sambutlah seruan ini..
JANGAN KITA MENJADI PEMBUNUH SAUDARA SEAGAMA KITA
BOIKOTLAH BARANGAN YAHUDI DAN SEKUTUNYA!!

HANCUR-HANCUR HANCUR YAHUDI!!
HIDUP-HIDUP HIDUP PALESTIN!!

ALLAHU AKBAR ALLAHU AKBAR ALLAHU AKBAR!!!

Saturday, January 10, 2009

1 Little of Tears

I wont be impatient
I won’t be greedy
I won’t be give up
Because everyone takes things step by step

I’m not the only one in pain
Not having other people understand
Not understanding others
Both of those are awful

My life is like a blossoming flower
From the start of my youth
I want to have no regret and treasure it

Mother,
In my heart
There always exist the mother that believes in me
From now this point forward, I leave it to you
I’m sorry for always making you worry

This disease, why did it choose me?
Fate. It can’t be put in words
You really can’t make people accept it

I want to make time machine to go back to the past
If it wasn’t for this disease,
Maybe I could have succeeded in love
I want to be hugged tightly by someone
I really want to be

I already don’t want to say that I want to go back in that day
I want to accept the me right now
And live on
Even though I will also be hurt by those heartless glances,
But also, I understand that at the same time gentle glances exist
Even though it’s like this I still want to be here
Because here is, the place that I exist

What’s wrong with falling down?
Because as long as I stand up again it’ll be just fine
If you look up at the sky after falling down
The blue sky is also today, stretching limitlessly and smiles at me
People shouldn’t dwell in the past
It’s enough to try your best in all that you’re doing now



Mother,
Will I be able to get married?

Thank you..

Ikite
Zutto ikite..

Friday, January 9, 2009

Qunut Nazilah

اللّهُمَّ إِنّا نَسْتَعِينُكَ وَنُؤمِنُ بِكَ ، وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْكَ وَنَثْنِيْ عَلَيْكَ الخَيْرَ وَلاَ نَكْفُرُكَ ، اللَّهُمَّ إيَّاكَ نَعْبُد ، وَلَكَ نُصَلِّي وَنَسْجُدُ ، وَإِليكَ نَسْعَى وَنَحْفُد ، نَرْجُو رَحْمَتَكَ وَنَخْشَى عَذَابَك ، إِنَّ عَذَابَكَ الجَدَّ بِالكُفَّار مُلْحَق ، اللهم عَذِّبَ الكَفَرَةَ وَأهْلَ الكِتَابِ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ
Maksudnya : "Ya Allah sesungguhnya kami memohon pertolongan dariMU dan kami beriman denganMu, dan kami bertawakkal kepada Mu, dan kami memuja Mu dengan kebaikan dan kami tidak mengkufuriMU, Ya Allah hanya engkau yang kami sembah dan kepada Mu kami menunaikan solat dan bersujud, kepadaMu kami berusaha, kami mengharapkan rahmatMu dan kami takutkan azabMu, sesungguhnya azabMu yang pedih akan dikenakan kepada orang-orang yang kafir, Ya Allah azablah orang-orag kafir Ahli kitab yang menghalang-halangi dari jalanMU."
اللّهمّ إِنَّا نَجْعَلُكَ فِي نُحُورِ أَعْدَائِنَا ، ونَعُوذُ بِكَ مِنْ شُرُوْرِهِمْ
اللّهمّ مُنْزِلَ الكِتَابِ، وَمُجْرِيَ السَّحَابِ، وَهَازِمَ الأَحْزَابِ، اِهْزِمْ اليَهُودَ الغَاصِبِيْنَ المحُتَلِّيْنَ، وَانْصُرْناَ عَلَيْهِمْ وَزَلْزِلْهُم. اللّهُمّ بَدِّدْ شَمْلَهُم وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ، و شَتِّتْ كَلِمَتَهُم , خَالِفْ بَيْنَ قُلُوبِهِم، ، وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُم , وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْباً مِنْ كِلاَبِكَ يا قهار , يا جبار و يا مُنْتَقِمَ , اللهم أَنْزِلِ بِهِم بَأْسَكَ الَّذِيْ لا يَرُدُّ عَنِ القَوْمِ المُجْرِمِين.
Erti:
Wahai Tuhan kami, sesungguhnya kami menjadikan-Mu sebagai pendinding (kepada musuh2) kami, dan kami berlindung dengan-Mu daripada kejahatan mereka.

Wahai Tuhan kami, wahai Tuhan yang menurunkan al-Kitab (al-Quran), dan wahai yang menjalankan awan, dan wahai yang menghancurkan tentera al-Ahzab, hancurkanlah Yahudi perampas dan penjajah dan bantulah kami ke atas mereka dan goyankanlah mereka.
Wahai Tuhan kami, binasakanlah kesempurnaan mereka, dan pecah-belahkanlah jemaah/kesatuan mereka, dan gagapkanlah perkataan mereka (melalutkan kereka), pecah belahkanlah hati-hati mereka, goyahkanlah pendirian mereka, dan hantarkanlah anjing ke atas mereka dari anjing-anjing suruhanMu, wahai Tuhan Yang Maha Gagah Perkasa, wahai Tuhan Yang Maha Berani, wahai Tuhan Yang Maha Berdendam, wahai Allah tuhan kami, turunkanlah ke atas mereka kemarahan dan kesakitan dariMu yang tidak mampu ditolak oleh kaum yang berdosa.
اللهم اُنْصُرِ المُسْلِمِيْنَ وَالمُجَاهِدِينَ عَلىْ اليَهُود..اللّهم انْصُرْناَ عَلَيْهِم فِي كُلِّ مَكَانٍ..اللّهمّ أَرِناَ فِيْهِمْ عَجَائِبَ قُدْرَتِكَ .. اللّهمّ أًحْصِهِمْ عَدَداً وَاقْتُلْهُمْ بَدَداً وَلاَ تُغَادِرْ مِنْهُمْ أَحَداً..اللّهمّ اجْعَلْهُمْ غَنِيْمَةً لِلْمُسْلِمِيْن..اللّهمّ اجْعَلْ سِلاَحَهُمْ فِي صُدُوْرِهِمْ وَكَيْدِهِمْ فِي نُحُورِهِمْ وَتَدْبِيْرِهِمْ تَدْمِيْراً لهَمُ , اللّهمّ اْجْعَلْ الملائكةَ تُعِيْنُ المسلمين ..اللّهمّ سَدِّدْ رَمْيَهُمْ .. اللّهمّ سَدِّدْ رَصَاصَهُمْ
Erti : Ya Allah, bantulah muslimin dan pejuang Islam dalam petempurannya dengan Yahudi, Ya Allah bantulah kami untuk mengalahkan mereka di mana-mana sahaja, Ya Allah tunjukkanlah kepada mereka keajaiban kuasaMu, Ya Allah jadikanlah mereka boleh dibilang, dan bunuhlah mereka sebinasanya, dan janganlah engkau lepaskan mereka walau seorang. Ya Allah jadikanlah senjata dan harta mereka sebagai harta rampasan di tangan kaum Muslim, Ya Allah jadikanlah senjata mereka mengenai dada mereka sendiri, dan helah mereka mengenai tengkuk mereka, dan perancangan mereka penghancur mereka sendiri, Ya Allah jadikanlah para Malaikat membantu kaum Muslimin, Ya Allah tepatkanlah tembakan dan lontaran mereka
اللّهمّ أَهْلِكْهُمْ كَمَا أَهْلَكْتَ إِرَمَ وَعَاد ... اللّهمّ صُبَّ عَلَيْهِمْ سَوْطَ عَذَابِ فَإِنَّهُمْ أَفْسَدُوْا فِي البِلاَدِ وَقَتَلُوْا العِبَادَ , اللهم انصُرْ إِخْوَانَناَ فِي لُبْناَن وَفِلَسْطِين وَافغانستان والعراق وَجَمِيْعِ بِلاَدِ المسلمين
Erti : Ya Allah hancurkanlah mereka sebagaimana engkau mengahncur kaum Iram dan ‘Ad , Ya Allah palulah mereka dengan paluan azaz kerana mereka telah melakukan kerosakan dalam negara dan membunuh para hambaMu. Ya Allah bantulah saudara kami di LUbnan, Palestin, Afghanistan, Iraq dan seluruh negara umat Islam.



QUNUT NAZILAH PENDEK :

اللّهمّ إِنَّا نَجْعَلُكَ فِي نُحُورِ أَعْدَائِنَا ، ونَعُوذُ بِكَ مِنْ شُرُوْرِهِمْ اللّهُمّ بَدِّدْ شَمْلَهُم وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ، و شَتِّتْ كَلِمَتَهُم,
, وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُم , وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْباً مِنْ كِلاَبِكَ يا قهار يا جبار و يا مُنْتَقِيمَ , يا الله .
اللّهمّ يا مُنْزِلَ الكِتَابِ، وَيا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَهَازِمَ الأَحْزَابِ، اِهْزِمهمْ وَانْصُرْناَ عَلَيْهِمْ.

Maksudnya : Wahai Tuhan kami, sesungguhnya kami menjadikan-Mu sebagai pendinding (kepada musuh2) kami, dan kami berlindung dengan-Mu daripada kejahatan mereka.

Wahai Tuhan kami, binasakanlah kesempurnaan mereka, dan pecah-belahkanlah jemaah/kesatuan mereka, dan gagapkanlah perkataan mereka (melalutkan kereka), goyahkanlah pendirian mereka, dan hantarkanlah anjing ke atas mereka dari anjing-anjing suruhanMu, wahai Tuhan Yang Maha Gagah Perkasa, wahai Tuhan Yang Maha Berani, wahai Tuhan Yang Maha Berdendam.
Wahai Tuhan kami, wahai Tuhan yang menurunkan al-Kitab (al-Quran), dan wahai yang menjalankan awan, dan wahai yang menghancurkan tentera al-Ahzab, hancurkanlah penjajah dan bantulah kami ke atas mereka.